Mengapa Karate sudah usang

Telah ada perkembangan menarik dalam seni bela diri di akhir abad ke-20 dan ke-21. Seni bela diri telah berevolusi dan menjadi lebih nyata bagi kehidupan daripada sebelumnya. Ada saat ketika orang memandang karate dengan rasa hormat dan takut. Suatu saat ketika seseorang mengatakan bahwa mereka adalah sabuk hitam, hal itu membuat orang lain terkesan. Anda bisa mengatakan bahwa karate telah menjadi usang. Tapi apa yang sebenarnya Judi Online terjadi adalah karate itu telah banyak diketahui.

Jika Anda adalah salah satu dari orang-orang yang suka mempertanyakan hal-hal itu, mungkin pemikiran ini telah terlintas dalam pikiran Anda. Mengapa ada begitu banyak sistem bela diri yang berbeda di dunia. Kita semua punya dua lengan dan dua kaki kan? Jadi mengapa semua sistem pertahanan diri berbeda? Saya tahu bahwa sistem biasanya lahir dari kebutuhan seperti satu kelompok orang yang harus melawan kelompok lain yang lebih bersenjata. Jadi mereka mengembangkan sistem untuk melawan orang-orang yang menggunakan senjata tertentu dengan cara tertentu. Tapi orang-orang yang sama menunjukkan sistem mereka yang tidak lengkap dan menjualnya sebagai barang yang tidak lengkap.

Jadi mari kita lihat apa yang kita miliki di dunia ini tanpa mempelajari sejarah yang dalam. Anda pada dasarnya memiliki karate dan ju-jitsu dari Okinawa dan Jepang. Anda memiliki banyak sistem kung fu dari China. Anda memiliki Tae Kwon Do dan beberapa lainnya seperti Tang Soo Do dari Korea; tinju dan gulat dari Eropa tentu saja. Dari jumlah tersebut ada setiap variasi di bawah matahari. Anda menamakannya dan seseorang telah mencoba mengembangkannya menjadi sistem pertarungan. Tapi apa yang sebenarnya kita miliki. Ingat bahwa yang benar-benar kita miliki adalah tiga pria di luar sana. Semuanya bermuara pada ketiganya. Anda memiliki petinju atau orang yang bertarung terutama dengan tangan mereka, kickers yang suka menggunakan tendangan sebagai senjata utama dan gunting yang ingin membawa orang ke tanah dan menyelesaikannya di sana. Itu benar. Hanya ketiganya. Sekarang ada orang yang pandai dalam satu, dua atau bahkan tiga dari metode itu. Orang-orang itu sekarang dikenal sebagai seniman bela diri campuran.

Seseorang pernah bertanya, apa yang benar? Saya pikir kita bisa mengajukan pertanyaan yang sama di sini. Maksud saya, bagaimana orang rata-rata bisa berurusan dengan seseorang yang ahli dalam satu atau bahkan tiga metode pertempuran utama? Anda tahu, penggiling yang bisa menendang dan kotak. Jika orang itu baik dalam ketiga metode itu, apakah saya harus bersikap baik dalam ketiga metode itu juga? Apakah saya harus berjuang dengan cara yang sama? Saya tahu karate tidak akan melakukan pekerjaan itu. Pasti Tae Kwon Do tidak akan melakukannya. Bagaimana dengan menambahkan kelas pertahanan diri atau dua. Apakah itu akan membantu Saya tidak berpikir begitu. Bagaimana dengan kung fu dan semua berbagai gaya hewan? Tidak. Anda bisa berpura-pura menjadi binatang tapi itu tidak akan mengalahkan petinju terampil, kicker, grappler. Jadi bagaimana kita berurusan dengan orang ini? Tidak bisa menggunakan metode sendiri. Anda tidak bisa meninju boxer dan berharap bisa menang jika dia benar-benar hebat dengan apa yang dia lakukan. Anggap saja orang ini adalah seniman bela diri campuran sejati yang kebetulan adalah preman dan ingin merampok dan bahkan mungkin membunuh Anda. Apa jawabannya jika Anda tidak memiliki senjata di tangan? Judi Bola Online

Jawabannya sederhana namun rumit. Agar dapat secara efektif menangani preman terampil Anda harus terlebih dahulu menyingkirkan semua gagasan yang telah terbentuk sebelumnya tentang pertarungan sesungguhnya. Lupakan cincinnya. Lupakan apa yang Anda lihat di TV. Bagaimana bisa seorang pria yang lebih tua; katakanlah setengah baya, pertahankan melawan sekelompok lawan yang lebih muda, lebih kuat dan lebih cepat. Itu tidak akan dengan kecepatan dan kekuatan. Jika dia menang; Dan dia harus, dia harus melakukan sesuatu yang berbeda. Ya, pria yang lebih tua adalah penguasa bela diri. Tapi metodenya sangat canggih. Dia bergantung pada kelompok inti konsep daripada teknik. Bukan berarti dia tidak menggunakan teknik tapi semua yang dia lakukan ada dalam konsep intinya. Dia juga memiliki kemampuan luar biasa untuk bertarung dengan cara yang sangat apropos karena dia dipandu oleh refleks kontak yang sangat maju. Dengan kata lain, jika dia disentuh oleh seorang agresor, pria yang lebih tua itu langsung mengetahui semua tentang dia dan berurusan dengan dia pada waktu yang tepat dengan aplikasi super persiapan. Itu berarti dia menghentikan serangan pertama dan semua serangan di masa depan segera. Dia juga menggunakan kesejajaran kerangka untuk meningkatkan kekuatannya. Dia mampu memukul jauh lebih sulit daripada rekannya yang lebih muda yang menggunakan otot untuk melepaskan pukulan mereka. Pria tua yang terampil itu memberikan serangannya dengan tulang-tulangnya yang terasa seperti dipukul dengan ujung batang besi.

Jawabannya adalah untuk bersatu dengan energi lawan. Tidak ada yang berjuang atau menolak tapi bergerak sesuai dengan “sekarang”. Untuk bisa melepaskan “seni bela diri gerak” yang sangat ampuh. Bukan gerakan statis atau berombak, berotot namun gerak santai namun sejajar yang bisa mengatasi serangan seolah itu hanya bahasa kasar. Ya, jawabannya adalah memiliki bahasa bela diri yang sangat maju dan lancar sebagai komunikasi yang lengkap dan terperinci. Ya, pembelaan diri bisa seperti ini. Satu-satunya seni bela diri yang saya tahu yang mencapai ketangkasan yang meningkat ini adalah Wing Chun.

Jika seseorang benar-benar mendedikasikan dirinya untuk hanya melakukan dan mengembangkan sistem yang sesuai dengan pertahanan diri dunia abad ke 21, maka ia harus menggunakan pertahanan eksternal yang dipandu oleh fakultas internal. Sebuah sistem yang mencakup teknik yang paling efektif yang dapat diberikan seseorang dengan konsep internal yang paling maju yang dapat dimanifestasikan. Sekarang saya sebutkan Wing Chun sebelumnya tapi tidak setiap guru Wing Chun telah berkembang dengan cara ini atau ke level ini. Sangat jarang menemukan orang-orang yang memiliki keterampilan tingkat tinggi ini. Tapi mereka ada di luar sana.

Jika Anda benar-benar ingin terlibat dengan seni bela diri dan ingin menemukan kejujuran, maka mundurlah beberapa langkah. Kembalilah jauh dari apa yang secara tradisional dikenal dan diajarkan. Lihatlah secara jujur ​​dan lihat apakah seni bela diri sebelum Anda membenarkan dirinya secara intelektual. Ajukan pertanyaan yang sulit. Apakah akan berhasil melawan petinju, kicker, pria bergulat? Apakah bisa dilakukan dengan mudah? Apa yang paling masuk akal? Pelajari dan lakukan penelitian sebelum Anda bergabung dengan sekolah. Saya dapat memberitahu Anda sekarang, lupa karate dan Tae Kwon Do kecuali Anda hanya ingin melakukan olahraga. Jangan terlalu hormat dengan sistem bela diri apapun. Jujurlah dengan diri Anda dan semoga Anda akan menemukan guru yang baik.

Leave a Reply